Minggu Haluan Siswa berubah Haluan

>> Thursday, July 3, 2008



Tanggal 1 Julai 2008, genaplah setahun pembelajaranku di universiti terulung, Universiti Malaya. Pelbagai kenangan dan pengalaman yang tidak dapat di lupakan sepanjang aku belajar di sini. Ada yang gembira tidak kurang juga yang mendukacitakan.

Namun satu peristiwa yang aku satu tidak mungkin untuk aku lupakan iaitu kenangan minggu haluan siswa( MHS) pada 1- 7 Julai 2007. Bagi aku tarikh ini merupakan satu ‘nightmare’ dalam diri ini. MHS di UM induk berbeza dgn MHS di UM cawangan NIlam Puri. Byk aspek yang berbeza. Masa mengikuti MHS di UM induk aku dan sahabat2 ku sangat2 merindui suasana di Nilam Puri. Aku tidak mahu membezakan soal sosial kerana aku tahu Nilam Puri dan KL adalah 2 tempat yg berbeza suasananya. Tp yang aku ingin bandingkan adalah dari segi keintelektualan mahasiswa. Secara ringkasnya MHS yang aku dapat di KL hanya kehebatan dalam melakukan cheers, tarian poco2 dan semangat untuk berlawan antara kolej . Di mana letakkannya kehebatan mahasiswa yang selalu di canang- canangkan dalam akhbar? Tertanya- tanya juga pada diri apakah nasib adik- adik ku. Adakah mereka juga akan mengalami peristiwa yang sama, seperti yang aku lalui setahun yang lalu.


Atas desakan perasaan ingin tahu yang begitu tinggi, aku berkesempatan bertanya khabar dgn beberapa junior yang aku kenal.. dan rata2 aduan, komen dan rengetan dari mereka adalah sama. Antara yang aku terima ialah, salah seorang pengetua di kolej kediaman mendoktrin mahasiswa tentang isu Pro-M dan Aspirasi. Walaupun dia menyatakan bahawa mahasiswa ada hak memilih mana2 parti yg mereka inginkan namun ada unsur bias dalm pernyataan pengetua tersebut. Beliau mengatakan bahawa seandainya mereka mengundi Pro-M , mereka akan di buang dari kolej. Kenapa pengetua itu perlu memberikan penerangan seperti itu? Bukankah lagi wajar jika pengetua yang bergelar Doktor bersikap seperti seorang bijak pandai dengan menerangkan flow pilihanraya kampus.Atau kebaikan yang kita dapat dari berpolitik atau apa2 sahaja yg membuka minda pelajar. Ini tidak. Sikap seperti ini sama je dgn org yang nk berpolitik tapi x faham apa itu politik. Kenyataan ini aku terima juga sewaktu MHS 07/ 08. Sama! Ini baru satu kolej. Bagaimana dengan kolej2 yang lain?
(Mmg x de modal lain la.. tak faham aku.)

Dan ada lagi satu kes di sebuah kolej yang terkenal di UM. Kes ni lanjutan dari tahun lepas. Aku terlibat dengan kejadian ni tahun lepas. Ceritanya, satu hari antara tarikh 1 hingga 7 Julai 2007, selepas selesai program di DTC kami student kolej C berjalan pulang ke kolej. Dlm perjalanan pulang tu kami akan melalui sebuah lagi kolej iaitu Kolej D. Kolej C dan D adalah musuh. Jadi ketika melalui kolej tersebut kami di suruh untuk sub-cheers (tp ktrg x buat pun). Dan yang membalas balik cheers dari pihak kolej D adalah adik2 asasi. Bukannya mahasiswa baru kolej tersebut. Oleh kerana insiden itu, Pembantu Mahasiswa (PM) di kolej kami amat marah dan membalas kembali cheers dengan kata2 yang biadap.

Berikutan peristiwa itu,disebabkan dendam yang membara terhadap adik2 asasi, pada tahun ini isu itu di bangkitkan semula. Dan PM2 yang terlibat memarahi adik2 asasi yang berjaya memasuki UM. Namun yang menyedihkan ialah mereka marah bukan pada tuannya. Org yang melakukan perbuatan tersebut hanya 1/3 sahaja yang ada. Dan tambah menyedihkan lagi PM2 memarahi mahasiswa pengajian Islam dan sains yang memang tidak terlibat dlm peristiwa tahun lepas. Hal ini menampakkan mereka sengaja mereka2 cipta isu atau kes untuk membuat mahasiswa lain memandang serong pada fakulti yang terlibat Ya.. sentimen ini adalah sentimen lama. Aku tak tahu apa matlamat mereka kali ni tapi pada pandangan aku sendiri mereka sengaja mengada2kan cerita supaya mahasiswa baru mempunyai view yang negatif pada sesetengah individu dan seperti biasa mereka ingin pancing undi awal2.

Namun ada beberapa perkara yang telah diperbaiki oleh pihak pentadbiran dan aku rasa perkara ni patut diucapkan ribuan terima kasih. Antaranya ialah supp cheers atau pertandingan lawan sorakan telah pun dimansuhkan. Dan pengisian dalam MHS telah di tambah dengan memperbanyakkan pendedahan berkaitan pendaftaran kursus. Juga harus di banggakan ialah kerohanian pelajar di jaga. Seperti waktu solat mereka di jaga. Seandainya banyak lagi program2 yang bermanfaat diadakan sepanjang MHS ini, aku yakin dan pasti tiada kegusaran pun yang berlaku di kalangan mahasiswa pencinta ilmu. Tiada niat aku nk cakap dorg ni x cintakan ilmu. Tp cara mereka tu yang membuatkan org memandang rendah pada mahasiswa. Dan kita semua tau hiburan x dihalang dlm islam Cuma cara kita berhibur tu yang kadang2 membuatkan hiburan tu melalaikan dan tak berfaedah.


Pemimpin yang hebat adalah pemimpin yang mengetahui kehendak org bawahan bukan menjadikan org bawahan mengikut segala kehendak kita. Fikirlah wahai semua.

*Segala fakta dlm karangan ni adalah berasas dan merupakan aduan dari mahasiswa sendiri.

~berbicaralah atas dasar ilmu bukan nafsu~

1 comments:

Pejuang Malam July 3, 2008 at 5:46 PM  

Manusia adalah berbeza dgn setiap manusia yg lain dr pelbagai segi..pemahaman terhadap sesuatu,pemikirannya tapi yang hanya mampu menyatukan manusia dilandasan yg sebenar ialah kepercayaan pd Yg Maha Esa didokongi ilmu tentang kebesaranNya..Teruskanlah berjuang wahai sayangku..ganjaran Allah bukan hanya dimuka bumi ini tetapi juga di akhirat nanti..Teruskanlah perjuangmu..Aku yakin kau akan beroleh bukan kejayaan tetapi kepuasan atas setiap usaha yg ikhlas dr dirimu...Insyallah..